Liga Champions: Segudang Masalah Akankah Spurs Bisa Memanfaatkannya ?

Barcelona adalah pemuncak La Liga, lolos ke babak 16 besar Liga Champions dengan satu pertandingan tersisa dan sudah dikonfirmasi sebagai juara Grup B.

Dembele – BBC

Tottenham bertanding dengan status runner up, di atas Inter Milan milik rekor head-to-head superior, namun mereka adalah saat ini adalah bertandang. Di bawah, tuan rumah Inter, PSV Eindhoven dan Spurs tahu mereka setidaknya harus menyamai hasil Inter. 

Tapi sementara perjalanan untuk menghadapi Lionel Messi dan rekan di kandang mereka mungkin menjadi tugas yang menakutkan seperti yang ada di sepakbola Eropa, Tottenham memiliki kesempatan yang adil untuk mengganggu peluang karena ada beberapa masalah yang dihadapi Barcelona saat ini.

Dilema Dembele

Dengan berandol 135.5 juta euro Ousmane Dembele, Valverde memiliki bakat luar biasa tetapi juga seorang pria muda dengan kekurangan disiplin yang benar – benar harus diperhatikan.

Mantan penyerang Dortmund itu telah “menghilang” dari latihan,  Barcelona harus mengirim dokter dalam satu setengah jam perjalanan untuk bertemu dengannya setelah dia “lupa” untuk memberitahu klub mengapa dia absen. Masalah kedua adalah minggu lalu dia tiba dua jam terlambat untuk pelatihan dan harus bekerja sendiri karena dia “bingung” tentang jam berapa dimulainya latihan tersebut.

Selain hal tersebut, ada cerita dari internal bahwa banyak teman yang tidak membantu dalam keseharian dia di tempat tinggalnya. Selain itu, jam bermain komputer yang berlebihan dan ketidakmampuan orang Prancis atau kurangnya antusiasme untuk mempelajari bahasa telah diberitakan berbagai media.

Dembele tidak memiliki keraguan tentang kemampuannya sendiri – seperti yang ditunjukkan oleh salah satu gol melengkung yang indah di Sabtu 4-0 saat menengelamkan Espanyol – tetapi ia belum benar-benar menetap sebagai pemain tim di atau di luar lapangan, meskipun Valverde dan, pada hari Minggu, bahkan Messi , telah melakukan yang terbaik untuk melindunginya.

Pemain berusia 21 tahun itu merasa dia belum menerima rasa hormat yang berhak dia dapatkan dan mengharapkan bakatnya sebagai pemain yang bagus untuk diakui oleh semua orang, tidak terkecuali rekan-rekannya.

Tapi dia lupa bahwa di lingkungan yang menuntut skuad tim utama Barcelona, ​​menjadi pemain yang sangat bagus hanyalah persyaratan minimum. Dia perlu belajar bahwa rasa hormat diperoleh, bukan disumbangkan.

Namun, dalam mitigasi, ia masih muda dan tidak seperti rekan satu timnya yang berusia 22 tahun, Arthur Melo, Dembele tidak memiliki perisai pelindung dari keluarganya di sekelilingnya untuk membantu memberinya perspektif. Barcelona telah berusaha meyakinkan agennya untuk pindah ke Barcelona untuk menjaga kesejahteraannya, tetapi tidak berhasil.

Kegagalan Philippe Coutinho untuk membuat dampak besar tidak membantu meringankan fokus pada Dembele. Pemain asal Brasil itu mengalami masalah karena cedera tetapi mantan penyerang Liverpool itu belum mempengaruhi pertandingan sebanyak yang seharusnya.