5 Teknik Dasar Taekwondo Beserta Gambarnya

Olahraga bela diri Taekwondo pasti sudah tak asing lagi karena jenis seni bela diri ini sangat terkenal di Indonesia. Taekwondo merupakan seni bela diri yang popularitasnya tak perlu dipertanyakan lagi dan bahkan sudah sering dipertandingkan di Olimpiade. Tae memiliki makna menghancurkan dengan kaki, Kwon memiliki makna tinju dan memiliki makna seni atau jalan.

Teknik dasar taekwondo cukup banyak yang harus dipelajari dan dikuasai dan perlu diketahui pula bahwa latihan taekwondo meliputi sistem menyeluruh dari pukulan serta pertahanan dengan tangan namun secara umum sebenarnya tidak berfokus pada pergulatan.

(Baca juga: teknik dasar judo cara bermain bowlingperatalan renang)

Materi Latihan Teknik Taekwondo

Ada 3 materi dalam latihan taekwondo dan ini juga menjadi hal penting yang perlu diketahui oleh atlet pemula taekwondo:

  • Kyukpa. Teknik ini merupakan teknik pemecahan benda keras dan dalam melatihnya, kita memerlukan obyek benda mati, seperti genting, batu bata, atau paling tidak papan kayu di mana bisa ditendang, disabet, atau dipukul.
  • Poomsae. Teknik ini merupakan serangkaian jurus gerakan dasar pertahanan maupun serangan dengan melawan lawan yang dalam bentuk imajiner.
  • Kyoruki. Ini adalah latihan pertarungan di mana teknik gerakan dasar diaplikasikan. Dalam latihan ini, butuh 2 orang untuk melakukannya.

Setelah mengetahui materi latihan, berikut di bawah ini merupakan teknik-teknik yang bisa disimak dan dilatih dengan baik.

Kuda-kuda

Dalam olahraga taekwondo, jangan lupa akan adanya teknik kuda-kuda sebagai dasarnya untuk dikuasai para pemula. Tak hanya olahraga ini saja, setiap bela diri pun pasti mempunyai teknik awal seperti ini di mana fungsinya adalah untuk menjadi pondasi ketika melakukan penyerangan maupun pertahanan. Kuda-kuda yang baik juga akan menjadi kunci keseimbangan dan seperti di bawah inilah tekniknya:

Ap Koobi1. Ap koobi – Ini adalah kuda-kuda langkah panjang di mana kita perlu membuka kaki selebar bahu dan menurunkan kaki depan sambil menahan berat badan. Dengan telapak kaki, bentuk posisi tegak lurus pada lutut supaya kita dapat agak melihat ujung kaki dari kaki depan. Untuk dapat melakukannya dengan sempurna, melatih gerakan kuda-kuda juga sangat penting meski kelihatannya sepele dan termasuk dalam hal. Jika kuda-kuda sudah baik, maka tak akan sulit untuk menjaga keseimbangan ketika bermain, apalagi saat bertanding dengan lawan sungguhan di arena turnamen.

Ap Seogi2. Ap seogi – Ini adalah kuda-kuda langkah pendek di mana kaki diposisikan seperti melangkah dan pastikan jari kaki posisinya menghadap posisi yang sama dengan kedua kaki. Meski kelihatannya gampang, namun tanpa latihan yang benar, agak cukup sulit untuk menjaga keseimbangan pada teknik kuda-kuda satu ini. Sebagai dasar taekwondo, menguasai kuda-kuda adalah yang paling penting sebagai awal untuk Anda bisa bermain secara profesional.

Moa Seogi3. Moa seogi – Ini adalah kuda-kuda dengan kaki berposisi rapat tubuh tegak menghadap ke depan secara lurus. Kuda-kuda ini juga kelihatan lebih mudah untuk dilakukan, namun sebenarnya berdiri dengan kaki rapat dan tubuh tegak cukup sulit.

Keseimbangan justru teruji ketika kita melakukan teknik ini karena berdiri dengan posisi kedua rapat dengan menghadap ke depan tak semua orang sanggup melakukannya secara stabil. Untuk bisa melakukannya dengan tepat, maka sering-seringlah berlatih moa seogi ini agar cepat bisa menghasilkan posisi kuda-kuda yang jauh lebih stabil dan keseimbangan pun tetap terjaga sebelum melakukan teknik gerakan lainnya.

Dwit Koobi4. Dwit koobi – Ini adalah kuda-kuda dengan membuka kedua kaki di mana kaki belakang posisinya harus  ke arah samping dengan kaki depan berposisi lurus saja ke depan. Tumpuan berat tubuh pastikan diberikan pada bagian kaki belakang dengan kaki ditekuk agar lebih maksimal dalam posisi kuda-kuda ini.

Tak ketinggalan, tubuh juga perlu dan wajib untuk kita posisikan menghadap serong ke arah tengah sudut yang kaki depan dan belakang bentuk. Melatihnya secara rutin akan membuat gerakan kuda-kuda ini lebih baik

Joochoom Seogi5. Joochoom seogi – Ini adalah kuda-kuda di mana kaki harus sejajar mengarah ke samping dengan posisi kedua ujung kaki lurus saja ke depan. Tekuk kaki sampai posisi tulang kering dan lutut tegak lurus.

Tumpuan berat badan ada pada kedua kaki dan posisi tubuh bisa tegak saja sambil lurus ke depan. Untuk tetap bisa menjaga keseimbangan seluruh tubuh ketika melakukannya, dibutuhkan latihan rutin.

Beom Seogi6. Beom seogi – Ini adalah kuda-kuda dengan posisi kaki depan berada di belakang tapi menghadap lurus ke depan seperti langkah harimau. Tekuk kaki belakang supaya tumpuan berat badan ada pada kaki tersebut, sementara itu tekuklah kaki depan ke depan di mana pastikan ujung-ujung jari menyentuh lantai.

Ujung-ujung jari bagian kaki depan yang menyentuh lantai di sini artinya adalah seperti dalam posisi ketika kita berjinjit. Untuk menjaga keseimbangan juga masih tergolong sulit, namun bisa coba dilatih secara rutin.

Tendangan

Pada olahraga bela diri taekwondo, tentu saja gerakan menendang merupakan salah satu gerakan utama yang perlu untuk dipelajari dan dikuasai. Ada berbagai jenis tendangan mematikan di olahraga taekwondo dan jika ingin mempelajarinya, perlu untuk mengetahui dan mendapatkan bayangannya seperti berikut:

Dolke Chagi1. Dolke chagi – Gerakan tendangan ini perlu dilakukan dengan memutar tubuh ke belakang 360 derajat dan inilah yang kita juga sebut sebagai tendangan tornado.

2. Narae chagi – Gerakan tendangan ini adalah tendangan ganda yang bisa dilakukan ke saming dan secara langsung sebelum kaki lainnya turun menyentuh permukaan tanah.

Ap Chagi3. Ap chagi – Gerakan tendangan ini perlu dilakukan ke arah depan di mana sasarannya adalah bagian kepala atau perut. Tendangan dilakukan memakai ujung depan telapak kaki.

Untuk gerakan tendangan ini biasanya kaki yang digunakan untuk menendang benar-benar harus bisa lurus dengan arah ke atas apabila targetnya adalah kepala. Luruskan juga kaki tepat ke depan jika memang target tendangan adalah bagian perut lawan kita.

Dwi Hurigi4. Dwi hurigi – Gerakan tendangan ini dilakukan memutar ke belakang di mana gerakan kaki harus seperti mengait. Kepala atau leher adalah arah serangan dari gerakan tendangan ini.

Pada tendangan ini, gerakan mengait artinya kaki perlu sedikit dibelokkan ketika memutar ke belakang secara mulus. Perlu untuk melatih gerakan tendangan ini agar ketika melakukannya, langsung sekali jadi dan bisa langsung mengenai sasaran, baik itu leher atau kepala lawan.

Dwi Chagi5. Dwi chagi – Gerakan tendangan ini dilakukan ke arah belakang sambil lutut diangkat lalu dilanjutkan dengan kita menyentakkan kaki ke arah belakang. Kepala dan perut adalah sasarannya.

Mirip dengan dwi hurigi namun bedanya di sini adalah kaki yang digunakan menendang ke arah belakang harus ditekuk lebih dulu. Baru kemudian kaki disentakkan untuk menendang.

Yeop Chagi6. Yeop chagi – Gerakan tendangan ini dilakukan menyamping ke kanan atau kiri memakai pisau kaki di mana tubuh diposisikan menghadap ke samping.

Untuk gerakan ini, perlu untuk melatih keseimbangan juga karena posisi kaki penumpu berat badan juga harus dalam keadaan tegak lurus. Sedangkan untuk kaki yang digunakan menendang pun perlu menyamping ke kiri atau kanan tapi mengarah ke samping.

Dollyeo Chagi7. Dollyo chagi – Gerakan tendangan ini dilakukan ke samping dengan pinggang diputar maksimal. Kepala atau perut merupakan sasaran tendangan ini.

Tendangan ini memerlukan putaran dengan kekuatan maksimal dan ketika menendang pun harus secara tepat sehingga target sasaran bisa dikenai tanpa meleset, yakni bagian kepala atau perut lawan.

Neryo Chagi atau Deol Chagi8. Neryo chagi/deol chagi – Gerakan tendangan ini dilakukan dengan cara mencangkul ke depan memakai tumit. Kepala adalah sasaran gerakan tendangan ini dan kita perlu mengangkat kaki setinggi mungkin sebelum kemudian dihempaskan seperti gerakan ketika sedang mencangkul.

Gerakan ini mungkin akan cukup membuat kehilangan keseimbangan saat menghempaskan kaki. Melatih gerakan ini dengan baik akan membuat gerakan sebelum, ketika dan setelah menghempaskan kaki bisa sempurna.

(Baca juga: latihan fisik bulu tangkisperaturan permainan bola volilatihan dribbling sepak bola)

Pukulan

Bukan hanya tendangan saja yang menjadi andalan dalam taekwondo, tapi juga pukulannya. Untuk teknik pukulan taekwondo yang benar, berikut adalah jenis teknik yang bisa disimak:

Yeop Jireugi1. Yeop jireugi – Teknik gerakan pukulan ini adalah ke samping sambil tubuh posisinya menghadap ke depan secara lurus. Jireugi sendiri memiliki makna memukul, jadi intinya yeop pun memiliki arti ke samping sehingga memiliki istilah lain, yakni side punch.

Meski ke samping arah pukulan kita, sangat penting untuk menjaga supaya tubuh tetap menghadap lurus ke depan. Dalam gerakan ini, kepala pun ikut menghadap ke samping saat melakukan pukulan ke samping seperti yang ada pada contoh. Kaki juga perlu dibuka lebar selebar bahu lebih sedikit.

Eolgol, Momtong dan Arae Jireugi2. Eolgol jireugi – Teknik gerakan pukulan ini adalah mengarah ke atas di mana kepala adalah sasarannya.

3. Arae jireugi – Teknik gerakan pukulan ini adalah mengarah ke bawah di mana area vital lawanlah yang menjadi sasaran.

4. Momtong jireugi – Teknik gerakan pukulan ini adalah mengarah ke tengah di mana perut atau ulu hatilah yang menjadi sasaran.

Chi Jireugi5. Chi jireugi – Teknik gerakan pukulan ini adalah dari bawah ke atas di mana dagu adalah sasarannya dan mirip dengan gerakan uppercut. Jika menggunakan tangan kanan sebagai pemukulnya, maka tangan kiri harus ada di samping tubuh, ditekukkan sambil mengepal seperti biasa.

Kaki juga pastikan untuk terbuka namun dengan posisi depan dan belakang, yakni kaki kiri di depan dan kaki kanan di belakang dengan tumpuan berat tubuh ada pada kaki yang kiri. Tangan untuk memukul harus siap menghadap ke atas seperti gambar.

Pyojeok Jireugi6. Pyojeok jireugi – Teknik gerakan pukulan ini sasarannya memakai tangan sendiri dimana intinya, tangan sendiri kita adalah bentuk imajinasi lawan kita. Oleh karena itulah, nama teknik gerakan pukulan ini juga disebut sebagai pukulan imajiner.

Sederhana saja alasannya, yaitu karena kita tak berlatih bersama teman yang menjadi lawan kita, melainkan karena kita harus membayangkan tangan sendiri sebagai lawan kita. Untuk memastikan gerakan detilnya, bisa langsung ditanyakan kepada pelatih taekwondo Anda agar mampu mencontohkan secara nyata dari pukulan ini.

Dollyeo Jireugi7. Dollyeo jireugi – Teknik gerakan pukulan ini adalah dari depan menyamping dengan menyasar pada kepala lawan. Dalam melakukan pukulan ini, tangan kananlah yang menjadi aktif apabila hendak menggunakan tangan kanan untuk memukul.

Sementara itu, seperti pada gerakan pukulan lainnya, tangan kiri harus berada siap di samping pinggang dalam posisi ditekuk sekaligus juga sambil mengepalkan tangan tersebut. Perhatikan contoh gambar ini atau bila masih belum ada bayangan, lebih baik minta contohkan kepada pelatih taekwondo secara langsung agar Anda bisa melihat dan memraktikkannya secara benar untuk tiap gerakannya.

Digeutja Jireugi8. Digeutja jireugi – Teknik gerakan pukulan ini adalah menggunakan kedua tangan dan melakukan bentuk huruf C di mana satu tangan melakukan pukulan ke atas dan lainnya melakukan pukulan ke perut. Keduanya harus dengan posisi mengepal.

Untuk tangan melakukan pukulan ke atas, posisi telapak tangan pastikan menghadap ke arah bawah (ini untuk penggunaan tangan sebelah kanan). Sementara itu, untuk tangan yang melakukan pukulan di bawah atau perut, pastikan telapak tangan mengarah ke atas (ini untuk penggunaan tangan kiri).

(Baca juga: peraturan permainan bola basket latihan fisik tenis lapanganpelanggaran dalam bola basket)

Tangkisan/Makki

Dalam taekwondo juga tidak ketinggalan adanya teknik tangkisan atau yang beristilahkan makki. Berikut ini sedikit penjelasan tentang jenis-jenis teknik tangkisan untuk Anda bisa latih.

Arae Makki1. Arae makki – Gerakan tangkisan ini adalah ke bawah memakai kepalan. Dalam taekwondo tak hanya mementingkan bagaimana cara memukul dan menendang, melainkan juga menangkis pukulan lawan dari manapun arahnya. Untuk teknik ini, Anda bisa mengepalkan tangan untuk menangkis pukulan dari lawan apabila lawan menyerang bagian bawah. Ketika tangan kiri menangkis, tangan sebelah kanan ada di samping tubuh dengan posisi ditekuk dan dikepalkan.

Momtong An Makki2. Momtong an makki – Gerakan tangkisan ini adalah dari tengah ke dalam memakai bagian luar lengan bawah. Mirip memang dengan gerakan pukulan chi jireugi, hanya saja pada gerakan ini tujuannya adalah sebagai penangkis. Ketika lawan menyerang dari arah depan secara langsung dan lurus ke bagian dada atau perut atau leher Anda, maka jurus ini bisa dipergunakan untuk melindungi diri.

Eolgeol Makki3. Eolgol makki – Gerakan tangkisan ini adalah ke atas dan sasaran utamanya adalah kepala. Jika lawan mencoba memukul pada daerah kepala, terutama di bagian kepala atas, maka secara sigap, teknik gerakan ini bisa dipergunakan demi menangkis serangan lawan tersebut. Kepalkan tangan sebelah kiri dan langsung bawa ke atas yang bisa menangkis serangan dari atas maupun samping kepala.

Hecho Makki4. Hecho makki – Gerakan tangkisan satu ini adalah tangkisan ganda yang mengarah ke luar. Jadi ketika lawan berusaha untuk menyerang dari 2 arah (mungkin ada 2 lawan yang hendak menendang bagian samping atau bawah tubuh Anda), maka gerakan inilah yang paling pas untuk dipergunakan menangkisnya. Namun, pastikan bahwa kekuatan kedua tangan dalam kondisi penuh agar benar-benar bisa menangkis serangan lawan secara sempurna.

Batang Son Momtong An Makki5. Batang son momtong an makki – Gerakan tangkisan ini adalah dari luar ke tengah di mana telapak tangan sebagai bantalan. Jadi bila sebelum-sebelumnya gerakan tangkisan adalah dengan tangan dikepal, kali ini pada teknik ini cukup berbeda.

Justru pada batang son momtong an makki, kita perlu melakukan gerakan tangkisan dengan menggunakan telapak tangan kita yang menjadi bantalan bagi serangan atau pukulan dari lawan. Namun untuk bagian tangan satunya (yang tidak untuk menangkis), tetap harus ada pada samping tubuh dalam kondisi mengepal.

Sonnal Momtong Makki6. Sonnal momtong makki – Gerakan tangkisan ini adalah dengan pisau tangan ke arah tengah. Jika lawan menyerang dengan memukul atau menendang ke arah depan atau tengah tubuh kita, maka gerakan ini bisa menangkisnya dengan baik. Asalkan kekuatan ada pada bagian pisau tangan, maka segala bentuk gerakan serangan dari lawan dapat ditangkis dengan maksimal.

7. Batang son arae makki – Gerakan tangkisan ini adalah mengarah ke bawah memakai telapak tangan.

Momtong Bakkat Makki8. Momtong bakkat makki – Gerakan tangkisan ini adalah tangkisan tengah yang mengarah ke luar dari dalam dengan memakai bagian dalam lengan bawah.

Untuk bagian kaki, tumpuan berat badan bisa pastikan untuk diberikan pada kaki sebelah kanan yang berada di belakang dengan menekuknya sedikit. Tubuh juga menjadi agak condong ke arah belakang karena posisi kaki kanan yang sedikit ditekuk tadi.

(Baca juga: gaya lompat tinggiteknik tolak pelurucara memegang bola bowling)

Sabetan dan Tusukan

Mungkin banyak dari kita tahu bahwa taekwondo adalah olahraga tentang memukul dan menendang saja, padahal teknik sabetan/chigi dan tusukan/chireugi juga banyak digunakan. Biasanya teknik ini dimanfaatkan dalam proses penyerangan pada area vital si lawan. Sebelum melatihnya, ketahui dulu jenis-jenisnya seperti di bawah ini:

Mureup Dolyo Chigi1. Mureup dolyo chigi atau sabetan memakai lutut yang mengarah ke samping.

2. Ageum son keut chireugi atau cekikan/tusukan ke arah leher.

3. Ape son keut chireugi atau tusukan pada leher menggunakan 4 ujung jari.

4. An son keut chireugi atau tusukan satu jari yang mengarah ke mata.

5. Gawison keut chireugi atau tusukan dua jari yang mengarah ke mata.

Palkup Dollyo Chigi6. Palkup dolyo chigi atau sabetan memutar menggunakan siku tangan. Gerakan ini dilakukan dengan kaki kiri sebagai penumpu berat badan dan perlu untuk ditekuk saat diposisikan ke depan. Sedangkan untuk kaki belakang atau kaki kanan, harus dalam posisi yang lurus.

Kondisi kedua tangan adalah seperti pada gerakan penghormatan ala kungfu, namun keduanya harus berada di depan dada dan bagian siku dimiringkan ke atas. Bagian siku inilah yang tujuannya menyabet atau menusuk ketika lawan mencoba menyerang dengan mendekati kita lebih dulu.

Jebi Poom Mok Chigi3. Jebi poom mok chigi atau sabetan yang dari luar ke dalam dengan tangkisan pisau angan ke arah atas di saat yang sama. Tangan yang digunakan sebagai pisau untuk menyabet adalah tangan sebelah kanan, sementara tangan sebelah kiri berada pada atas kepala kita.

Bagian kaki hampir mirip dengan teknik palkup dolyo chigi, namun kaki kanan yang ada di belakang perlu lebih direndahkan posisinya dan bagian kaki depan atau kaki kiri tak perlu terlalu banyak ditekuk.

Han Sonnal Mok Chigi4. Han sonnal mok chigi atau sabetan tunggal menggunakan pisau tangan. Sabetan tunggal artinya teknik sabetan hanya menggunakan satu tangan, dan pada umumnya yang digunakan adalah tangan sebelah kiri.

Sementara itu tangan sebelah kanan ada di sisi tubuh kita dan dalam keadaan tertekuk dan mengepal seperti biasa. Untuk bagian kaki tak perlu dibuka terlalu lebar, namun tetap kaki kiri harus lebih sedikit ke depan. Kedua kaki harus menghadap ke arah depan lurus dan sabetan pun demikian.

Pyeonseon Keut Chireugi5. Pyeon son keut chireugi atau tusukan yang mengarah ke ulu hati dengan 4 ujung jari di mana posisi tangan vertikal.

 

 

 

(Baca juga: peraturan permainan golfsenam lantai tanpa alat jenis pukulan golf)

Itulah sedikit informasi tentang teknik dasar taekwondo yang penting untuk Anda ketahui apabila ingin mempelajarinya.